Transportasi Massal Pendukung Perekonomian Daerah

sebenernya pengen nulis lagi, biar ga sepi juga blog-nya, tapi apa daya ada hal lain yang harus ditulis juga (baca: TA) jadi buat postingan sekarang saya publish tulisan lama saya yang pernah muncul di Facebook saya. Nah, berhubung setelah liat statistik blog ternyata postingan tentang Jenis-jenis Kereta di Indonesia adalah yang paling banyak diliat, bahkan kalo masukin judul itu ke google ternyata masuk halaman awal😀. Maka, tulisan tentang kereta juga yang kali ini saya publish, tapi karena tulisan ini awalnya ditujukan buat temen-temen di jurusan jadi gaya bahasanya cenderung jauh dari formal haha..

Bismillah

Mencoba menulis lagi ide-ide yang ada di kepala setelah lama ga menuangkannya ke tulisan. Semoga bermanfaat.

Sebenernya ga sepenuhnya nyampein ide, tapi lebih cenderung ke bagi-bagi pengalaman dan minta masukan-masukan bagi yang baca. Jadi begini, hari ini akhirnya kesampaian juga gw pulang ke bogor (hehe..), dan seperti dalam 3 tahun ini kuliah di ITB, gw selalu mikir sebelum pulang ke bogor bakalan pake lewat jalur mana dan pake transportasi apa nanti. Sebenernya gampang aja kalo mau sekedar pulang, paling enak ya pake travel atau yang lumayan enak harga pas ya pake bis MGI, tapi berhubung gw ini agak “aneh” jadi ya gw mau perjalanan gw pulang itu berkesan dan unik. Dari naik motor malem-malem lewat jonggol, terus nyobain juga jalur antah berantah lewat jatiluhur, naik kereta turun jatinegara atau gambir juga udah pernah semua dilakuin. Dan satu jalur yang selama ini gw pengen banget buat dilaluin, jalur kereta bandung-cianjur-sukabumi-bogor. Tapi sayangnya, dari tahun 2001 sampai tulisan ini dibuat, jalur tersebut masih terputus di daerah antara cianjur dan sukabumi. Jadi ya bersabar aja dulu deh…

Eh, tapi ternyata saudara-saudara, tiba-tiba kemaren si boy ngajakin gw (lebih tepatnya gw minta diajak, hehe) buat naik kereta jalur bandung-cianjur. Hah? Ada toh? Ya udah tanpa pikir panjang, dengan mengorbankan ujian perbaikan mke 1, gw pun berangkat pagi ini bareng si rudi boy, anak kereta a.k.a adityo, dan fauzan makarim. Berangkatlah berempat jalan kaki dari stasiun bandung ke stasiun ciroyom tempat si kereta dengan julukan argo peuyeum itu mulai berangkat. Jam 8 tepat kita udah mulai masuk kereta yang hanya ada 2 gerbong! Kereta terpendek yang pernah gw naikin, walupun kata si boy kereta lokal solo-wonogiri malah cuma 1 gerbong.  Jadwalnya 08.10 berangkat, dan bener aja jam 08.10 berangkat, gw selalu suka transportasi yang berangkat sesuai waktu, termasuk manusia juga yang selalu ngerhargain waktu dan ga pernah ngaret, bukti kalo kita manusia yang punya integritas (walah jadi ngebahas yang lain, hehe).

Nah berangkat lah kita berempat di gerbong paling belakang a.k.a gerbong kedua, bersama dengan masyarakat yang sebagian besar menurut gw para pedagang di pasar ciroyom. Kondisi gerbong cukup penuh tapi masih tergolong nyaman dibanding KRL bogor-jakarta di jam berangkat dan pulang kerja atau kereta kahuripan dan pasundan pas lagi musim liburan. Awal perjalanan sampai padalarang biasa aja, gw juga udah sering naik parahyangan dan pasti lewat jalur itu. Tapi setelah padalarang dan seterusnya muncul hal-hal yang menarik dan pengen gw bahas.

Setelah melewati stasiun padalarang, jalur terpisah dua, jalur satu mengarah ke purwakarta, jalur yang lainnya ke arah cianjur dan kereta ini pun mengikuti jalur cianjur yang selama ini gw kira ga pernah dilewatin kereta. Akhirnya setengah impian gw kesampaian juga, hehe. Nah kejadian unik mulai terjadi, tiba-tiba kereta  berhenti di tengah kebun. Mungkin bagi yang sering naik kereta itu biasa, karena itu terjadi bisa saja karena kereta menunggu sinyal. Sinyal-sinyal tersebut intinya mengatur agar tidak terjadi kecelakaan, karena banyak kereta yang menggunakan jalur yang sama. Tetapi jalur ini kan cuma “milik” kereta ini seorang, buat apa dia berhenti nuggu sinyal??? Setelah berhenti sebentar kereta pun berangkat kembali. Persis lah seperti angkot yang lagi naikin atau nurunin penumpangnya di jalan. Sepanjang jalan dilalui banyak stasiun kecil yang ga pernah absen buat disinggahi sama kereta ini. Sampai-sampai bangunan lapuk entah apa itu (pokonya bukan stasiun, soalnya ga ada papan nama stasiunnya), pun juga disinggahi si kereta, di bangunan itu udah banyak warga yang nunggu buat naik kereta ini. Semakin aneh, hebat sekali ini kereta bisa berhenti kapan saja dan dimana saja, makin mirip sama angkot. Eh tapi ini jauh lebih baik dari angkot? Kenapa begitu? Karena kalo angkot, dari kampus ke cisitu aja ongkosnya 1500 plus ngetem dan macet di cisitu, kereta ini cuma ngurangin kekayaan kita sebesar 1500 juga untuk jarak ciroyom-cianjur tanpa ngetem atau macet. Mantep…

Nah jadi gini fren, kalo gw perhatiin ini kereta perannya penting banget buat perekonomian warga di sepanjang jalur bandung-cianjur. Usut punya usut, kereta ini tuh jadi alat transportasi juga bagi barang-barang hasil panen di daerah cianjur atau bandung barat buat dijualin di pasar ciroyom yang mungkin setiap hari kita nikmatin di bandung. Setiap harinya dua kali perjalanan ciroyom-cianjur menjadi peran vital buat penghidupan masyarakat di sana dan kebutuhan konsumsi orang bandung. Dengan biaya tiket 1500 dan estimasi ada 200 orang yang ikut di setiap perjalanan, maka kereta ini cuma dapet pemasukan kotor 1,2 juta sehari. Belum dikurangin biaya bahan bakar, gaji pegawai, perawatan kereta, dll kira-kira bakalan untung ga tuh? Kalo ga menguntungkan kok jalur itu masih tetep ada ya? Gw harap sih masih ada untungnya, biar kereta ini bisa tetep aja sebagai penopang hidup orang-orang yang setia menggunakan kereta ini setiap hari.

Fren, seharusnya masih bisa lho masyarakat tersebut termasuk kita bisa nikmatin sistem transportasi dan teknologi transportasi yang lebih layak dan semakin memacu pertumbuhan ekonomi masyarakat. Dengan kereta butut yang goyangnya mantep banget gitu aja udah sekian banyak orang yang terhidupi dan diuntungkan apalagi kalo bagus, ya ngga? Apalagi kita udah sama-sama tau kalo kereta itu termasuk transportasi yang cuma sedikit menghabiskan bahan bakar dibandingkan dengan jumlah orang yang bisa dibawanya, jadi sebenernya ga heran juga kenapa harga tiketnya bisa murah gitu.

Sebagai anak mesin, ngerasa tertantang ga buat nyelesein masalah ini? gw sebenernya juga bingung sih apa yang harus diperbaiki atau mana yang harus dikembangin, tapi gw rasa ini bukan urusannya orang-orang perancanaan atau apalah itu, apalagi pegawai pemerintah yang mungkin ga ngerti apa-apa masalah teknologi transportasi. Justru ini juga termasuk ladang kita sebagai anak mesin. Kita lah yang seharusnya paling ngerti masalah teknologi transportasi dan munculin solusi-solusi brilian dari otak-otak yang yg ga usah diragukan lagi kemampuannya (semoga, hehe). Kan oke tuh kalo ternyata solusi kita kepake dan bisa bermanfaat buat orang banyak.

About faris

just ordinary man View all posts by faris

2 responses to “Transportasi Massal Pendukung Perekonomian Daerah

  • Dani

    Wah, semangatnya salut bos!!
    Tapi gw jg minta peran yaaaa… Walau bukan konsentrasi ke kereta api, tapi gw tertantang kalimat perencanaan transportasi. Karena bukan bicara mesin aja (tapi gw juga kalah mungkin kalau bicara potensi pergerakan masyarakat sama loe)

    “Kan oke tuh kalo ternyata solusi kita kepake dan bisa bermanfaat buat orang banyak”

    • faris

      Justru emang harus bagi-bagi peran bos, ga bisa sendiri-sendiri hehe..
      Sip! Gw juga akhirnya berpikiran buat terjun di bidang transportasi, tapi buat awal lulus nanti mau coba cari pengalaman macem-macem dulu.. Kabar-kabarin lah kalo mau gerak hehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: