Celotehan Saat Ngabuburit

Yeaaaahhh! akhirnya balik lagi ke Madiun, tempat semua postingan blog ini ditulis, yang sebenernya baru berumur beberapa bulan juga hehe.. Awalnya berat banget buat ke Madiun, alasan pertamanya  males ngejalanin hari-hari membosankan sendirian lagi, alasan yang kedua mama lagi masuk rumah sakit, terus papa juga habis sembuh dari tipes, dan adek harus ngurus mereka berdua sementara dia harus sekolah. Alhamdulillah setelah dua hari di sini, saya jadi plong untuk ngelanjutin magang di Madiun, yang pertama saya ternyata ga harus sendirian di madiun karena ada 4 orang teman seangkatan saya yang lagi kerja praktek di sini, lumayan rame lah jadinya walaupun agak mengancam ‘ketenangan’ juga sih haha.. Alhamdulillah juga pagi ini mama bisa pulang ke rumah, keadaaannya udah cukup membaik, mungkin sebagian demamnya dibagi ke saya tadi malam yang juga kena flu. Ramadhan memang bulan yang ajaib😀

Ngomong-ngomong Ramadhan, menurut sejarah banyak kejadian penting yang terjadi di tengah-tengah bulan Ramadhan ketika seluruh umat mukmin melaksanakan ibadah puasa. Beberapa diantaranya adalah peristiwa perjuangan Rasulullah dan umat Islam kala itu seperti Fathul Makkah dan Perang Badar. Ga ketinggalan bangsa Indonesia pun mencapai klimaks perjuangan melawan penjajahan saat bulan Ramadhan. Lalu apa perjuangan yang saya lakukan di Ramadhan tahun ini?… Beresin TA!!! Saya bela-belain sekarang dan hari-hari berikutnya lembur (kok malah ngeblog? haha) biar TA cepet kelar. Tujuannya biar ngirit juga sih, soalnya kalo lembur dikasih menu buka dari kantor hehe.. Yap, ini sebenernya alasan paling kuat yang bisa bikin saya balik lagi ke Madiun. Pokoknya habis Lebaran langsung seminar, terus seminggu kemudian sidang, aamiin!!

Tapi buat apa ya lulus cepet-cepet? Udah cukupkah ilmu yang saya punya? udah punya rencana bakal mau gapain setelah lulus? Astaghfirullah.. justru hal-hal ini yang lebih berat dari sekedar TA yang udah bikin laptop saya 10 kali overheat hari ini. Minggu kemarin saya ikut psikotest di Astra Honda Motor. Ga tau juga kenapa bisa dihubungin buat ikut psikotest, soalnya ngasal banget pas ngirim CV ke HRD nya AHM. Tapi ya namanya ada kesempatan kenapa ga dicoba. Akhirnya saya ikut psikotest juga, dan bener-bener mirip kaya USM ITB terspusat hari pertama 4 tahun lalu yang pernah saya ikutin. 6 bulan ga pernah ngerjain soal ujian apapun tiba-tiba harus berpacu dengan waktu buat nyelesain soal-soal psikotest yang bikin capek😛 Alhamdulillah setelah babak gugur beberapa kali, akhirnya lolos juga ke tahap interview psikolog besoknya. Dan dua hari itu saya benar-benar berkutat dengan super macetnya Kota Jakarta -__-

Saya ga habis pikir kenapa saya daftar AHM, padahal saya itu di mesin orang konversi energi, sedangkan di AHM bidang kerjanya kebanyakan perancangan, produksi atau manajemen industri. Terus AHM itu tempatnya di Sunter, Jakarta Utara yang tiap hari macetnya pol-polan dan saya pernah berikrar ga akan pernah tinggal di Kota Jakarta, seengganya jangan di tempat macetnya lah. Belum lagi saya juga beridealisme untuk memajukan transportasi umum, lha kok ini malah masuk industri kendaraan pribadi? Ya, emang sih masih ada proses selanjutnya buat bisa keterima di AHM, belum tau juga dapet apa ngga, semoga hasilnya yang terbaik aja buat saya, aamiin!

Baru ‘hampir’ mau lulus aja, paham-paham idealis yang selama ini saya pegang udah mulai digoda sana-sini, gimana kalo udah lulus beneran?? Berpikir dengan status sebagai mahasiswa itu emang gampang, segalanya bisa kita pikir dan rencanakan se-idealis mungkin, tapi apa itu bakal tetap bertahan ketika status mahasiswa itu tercabut? Ah, saya masih ingin bisa mewujudkan cita-cita idealis saya yang ujungnya adalah menjadi Menristek RI suatu saat nanti hehe.. Intinya jadi apapun saya nanti harus bisa bermanfaat bagi orang banyak dan ga mementingkan ego sendiri. Semoga, insya Allah.

Lalu gimana dengan S2? Katanya mau ke Jerman? Indonesia Mengajar gimana? Kenapa ga jadi entrepreneur? Waduh, sebenernya banyak banget cita-cita yang udah jadi list, tapi list itu ga berdasarkan timeline, jadinya bingung harus mulai dari mana?? Oke, saat ini saya lebih cenderung cari kerja dulu. S2 bisa setelah dapet pengalaman kerja sama modal yang cukup. Indonesia Mengajar? Hmm, pengen banget juga tapi masih bingung mau mulai kapan, mungkin kalo tahun ini ga dapet kerja, bakal daftar Indonesia Mengajar. Entrepreneur? Oke-oke, saya sadar, justru mahasiswa itu harusnya nyiptain lapangan kerja bukan ngehabisin lapangan kerja, tapi izinkan saya buat cari modal dan pengalaman dulu buat bisa bikin usaha sendiri ya :D terus nikahnya kapan? haha.. terserah si calon istrinya aja deh, walaupun sampe sekarang belum ada juga calon istrinya hehe..

“Jika Anda gagal berencana, maka Anda telah berencana untuk gagal”

So, saya harus segera ‘mematangkan’ rencana hidup saya, sebelum akhirnya cuma jadi hiasan-hiasan di otak saya.

Selamat menunaikan segala ibadah di bulan Ramadhan ini! Semoga segala amalan kita diterima dan semakin mendekatkan kita kepada-Nya!

About faris

just ordinary man View all posts by faris

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: