Terdampar di Pulau Sempu, Malang, Jawa Timur, Indonesia!

Maaf kalo postingan awal-awal malah isinya curhatan ga jelas, haha.. Sama sekali ga cocok sama judul bolg-nya “Der Grosse Ritter” yang berarti “The Great Knight” dan juga merupakan arti dari nama saya Faris Austen, hehe.. Sebenernya lagi bosen, penat, jenuh dll. Tapi ya udahlah sekarang saatnya postingan yang lebih bermutu, sebuah catatan perjalanan! hehe.. So, nikmatin seadanya ya😀

Di tengah-tengah siang yang membosankan di tempat magang, tiba-tiba ada ym masuk dari Dina. Dina ini temen di forum http://www.backpackerindonesia.com yang sama sekali belum pernah ketemu, hehe.. harusnya sih seminggu sebelumnya udah ketemu karena bareng-bareng temen yang lain ngerencanain pendakian ke Gunung Lawu, tapi karena satu dan lain hal akhirnya ga jadi muncak. Nah, pas banget lagi suntuk dan kecewa karena gagal ke Lawu, ym dari si Dina berbunyi ajakan buat ke Pulau Sempu!!! Tanpa pikir panjang langsung sepakat aja, walaupun ngedadak karena hari itu Selasa dan rencana ke Sempu hari Sabtunya, hajar aja!!! Padahal tadinya udah kebayang weekend yang membosankan di Madiun ditambah kondisi fisik yang lagi ga fit saat itu, tapi ya terimakasih Dina karena sudah mengajak di saat yang tepat hehe.

Yap, langsung aja ke hari pemberangkatan, Sabtu 9 April 2011. Yang pasti ikut cuma 4 orang, ya ga apa-apalah 4 orang juga cukup kok, toh ada Dina ini yang udah pernah ke sana, jadi aman-aman aja. Selain gw dan Dina yang tinggal di Malang, 1 orang lainnya itu temennya Dina, kenal di forum juga, namanya Epheng anak Jogja, trus si Epheng ngajak temen sekampusnya namanya Jono. Sementera si Dini nungguin kita bertiga di Malang, gw ketemu Epheng sama Jono di kereta Malabar yang berhenti di Stasiun Madiun Jam 02.30 WIB, kebetulan emang cuma kereta itu yg lewat jalur Jogja-Madiun-Malang dan emang udah janjian ketemu di kereta. Hmm, sebelum lanjutin ceritanya mendingan kenalan dulu deh sama kita berempat biar makin asik (apa coba hubungannya? haha)

Muhamad Faris Naufal Austen (Faris), Teknik Mesin ITB 2007

Djanuar Putranto (Jono) Teknik Informatika UII 2008, Maulidinia Mutiatillah (Dina) Akuntansi UNBRAW 2007, Jefri Epheng (Epheng) Teknik Informatika UII 2008.

Hahaha, maaf ya malah foto gw sendiri yang paling gede😛

Oke lanjut ke cerita. Setelah kenalan trus ngobrol-ngobrol di kereta, sampailah kami bertiga di Stasiun Kota Baru Malang jam 08.15. Sarapan dulu di stasiun trus langsung naik angkot ABG (Arjosari-???-Gadang) ke Terminal Gadang. O iya, biaya dari kereta dari Madiun 60 ribu, kelas ekonomi plus dan ternyata si Epheng sama Jono juga cuma bayar 60 ribu dari Jogja, tanya kenapa? Tanya tuh KAI?! Lanjut, biaya angkot dari stasiun ke Gadang 3 ribu aja. Pas di angkot dan liat-liat kondisi Kota Malang kok mirip Bandung ya, cuaca lumayan sejuk lah, kondisi jalan juga ramai (dikira Malang tuh sepi hehe), dan anehnya banyak angkot!! Ga kaya kota lain di Jawa Timur yang jarang banget angkot.

15 menit di angkot, sampailah di Terminal Gadang dan Dina udah  nunggu di situ. Tanpa basa-basi langsung naik lah kami berempat ke bis jurusan Malang-Dampit. Kata Dina sih kita turunnya di Turen, tapi waktu itu gw ga peduli soalnya udah ada Dina yang ngerti jadi tinggal ikut aja, hehe. Eh, tapi ternyata sodara-sodara (apaan sih?), setelah sekitar 1 jam bis nya sampai tuh di pasar Turen, tapi ga berhenti lewat aja dan gw pikir emang turunnya di tempat lain di Turen. Tapi kok aneh makin lama kembali lagi ke suasana pedesaan bukan kota atau pasar, wah nyasar nih. Langsung lah Dina tanya kenek bis nya dan ternyata emang kita harusnya kita turun di pasar Turen tadi. Tapi katanya nanti di pertigaan depan bisa kok turun di situ buat naik angkutan selnjutnya. Dan ga lama kemudian, kita diturunin di pertigaan, si bis belok kiri ke arah Dampit, kita disuruh jalan seratus meter ke kanan (arah Turen juga) soalnya nanti ada pertigaan yang belok ke kiri ke arah tujuan kita, Sendang Biru. 15 menit nunggu akhirnya dateng juga angkutan pedesaan semacam L300 tapi lebih kecil warna biru yang beroperasi di jalur Turen-Sendang Biru. Untung angkutan itu ga terlalu penuh jadi kita berempat bisa masuk dan menikmati perjalanan selama 2 jam ke depan dengan biaya 12 ribu (mahal coy!)

Lanjut…! Akhirnya sampailah kita di Pantai Sendang Biru. Di pantai ini kita udah bisa ngeliat Pulau Sempu di seberang yang hanya berjarak sekitar 200 meter terpisah lautan. Waktu menunjukkan pukul 11.45 dan kondisi udah laper lagi haha. Oke deh akhirnya kita makan, eh tapi sebelum makan kita izin dulu sama petugas buat masuk ke Pulau Sempu. Hmm, jadi gini, sebenernya kita ilegal lho masuk Pulau Sempu (Jangan ditiru!!!). Gini deh gw jelasin prosedur yang seharusnya:

– Pulau Sempu itu kawasan konservasi dan bukan tempat wisata jadi ga sembarangan orang bisa masuk (seharusnya). Yang boleh masuk itu orang-orang yang memang ingin melakukan penelitian di Pulau Sempu dan bukan sekedar menikmati keadaan alam di sana. Hal ini bertujuan untuk menjaga Pulau Sempu dari tangan-tangan manusia yang tidak bertanggung jawab dan merusak ekosistem di Pulau Sempu.

– Orang yang ingin melakukan penelitian pun harus mengurus perizinan yang disebut Surat SIMAKSI. Surat ini hanya dikeluarkan oleh Badan Konservasi (lupa nama resminya apa, hehe) Jawa Timur yang berlokasi di Surabaya dan pos perizinan yang ada di Sendang Biru hanya bertugas menerima surat tersebut dan bukan memberikan izin.

Tapi ya setelah ngobrol-ngobrol dengan petugas yang di sana, akhirnya dibolehin juga (sekali lagi ini jangan ditiru!!!). Ada yang bilang harus bayar dan lain-lain. Ya sebenernya itu sih ga ada patokan, terserah kita mau ngasih berapa, tapi inget lho uang yang kita kasih itu sama aja uang suap!!! Jadi silahkan pikir ulang deh kalo mau ke Sempu (serius lho ini). Tapi yang pasti untuk masuk pantai Sendang Biru haru membayar retribusi yang legal sebesar 5500 rupiah.

Oke, pokoknya habis itu beres dapet izin, makan, sholat, langsung deh nyewa perahu buat nyebrang ke pulau. Nyewa perahu harganya 100 ribu PP, jadi besoknya kalo mau pulang tinggal sms tukang perahunya aja, nanti kita dijemput pake perahu yang sama. Sebenernya perahu bisa muat sampai 10 orang lebih, jadi kalo banyak orang yang ikut bisa jadi lebih murah. Next, 10 menit kemudian sampailah kita di Teluk Semut, tempat awal kita trekking menuju Segara Anakan. O iya belum cerita, kalo tujuan utama kita di Pulau Sempu itu adalah Segara Anakan, semacam danau tapi bukan danau, lazimnya disebut laguna. Kalo danau itu airnya tawar, laguna ini airnya asin karena merupakan kumpulan air laut yang terperangkap di daratan. Hmm, pernah nonton “The Beach” yang diperankan Di Caprio? ya seperti itulah laguna.

siap-siap naik ke perahu

Teluk Semut, dan perjalanan pun dimulai

Perjalanan dari teluk Semut menuju Segara Anakan memakan waktu sekitar 2 jam. Medan yang kami lalui sangat berat (bagi kami), kondisi jalan (itu pun kalo bisa dibilang jalan) sangat buruk padahal saat itu ga hujan. Ga kebayang kalo hujan gimana susahnya lewat “jalan” itu. Tapi justru dengan keadaan begitu dengan suasana tengah hutan yang cukup asri, membuat gw semakin tertantang dan malah menikmati perjalanan. Ya walaupun topografinya tidak menanjak seperti mendaki gunung, tetep aja bikin kami berempat ngos-ngosan hehe..

Akhirnya, sampai juga kami di Segara Anakan!! Rasa lelah langsung hilang begitu ngeliat Segara Anakan, hohoho!!! Langsung aja kita main air sepuasnya di sana, tapi ga lupa foto-foto juga, hehe..😀  Oia, ga perlu khawatir tenggelam, soalnya laguna ini ga terlalu dalam kok, mungkin karena sebelumnya ga lagi hujan besar. Di Segara Anakan ini ternyata sudah banyak orang yang memasang tenda, ada sekitar 30-an orang dari macam-macam kelompok, dan bertambah sekitar 20-an orang lagi malamnya termasuk ada bule juga. Agak kecewa sebenernya, soalnya tadinya gw mengharapkan pulau yang sepi ga banyak orang, tapi ya udahlah nikmatin aja.

Setelah cukup lama main air, trus kita coba ke sisi lain Segara Anakan. O iya ada beberapa tempat yang ga boleh didatengin di sini, bukan karena mitos atau apa tapi karena bisa membahayakan diri kita, mau tau yang mana? tenang aja, dikasih tau kok sama petugas yang di Sendang Biru. Lanjut lah, sisi lainnya itu ternyata kumpulan karang-karang yang langsung menghadap samudera luas, cukup berbahaya juga, tapi yang jelas harus hati-hati di sini. Ga lupa kita pun foto-foto di sini juga haha..

Pas maghrib kita langsung masang tenda yang dibawa Dina. Setelah beres masang tenda trus kita ngumpul di luar tenda, harapan gw sih bisa liat langit cerah sama bintang, eh ternyata mendung. Ya udah kita ngumpul-ngumpul aja sambil ngobrol supaya makin kenal. Pas ngobrol si Jono berusaha bikin api unggun dari ranting-ranting kecil, soalnya emang kita ga bawa lampu badai, tapi sampe kita beres ngobrol juga si Jono ga berhasil bikin api unggun haha.

Kita ngbrolin macem-macem, mulai dari asal maasing-masing, ya intinya sih kenalan, trus ngomongin jalan-jalan (secara anak backpacker gitu hehe) sampe ngomongin masalah negara haha. Tapi yang seru cerita itu si Epheng, salah satu yang dibahas tuh tempat wisata di Makassar. Dia emang orang Kendari, Sulawesi Tenggara, jadi katanya lumayan sering ke Makassar, dan dia dengan sukses bikin gw ngiler pengen ke Makassar haha. Ya kurang lebih sekitar 2 jam ngobrol sambil ngemil, karena emang kita ga ada yang niat makan dan emang ga bawa peralatan masak, langsung deh tidur, capek banget soalnya. Ditambah kondisi gerimis ga nentu di luar, jadi deh malemnya dihabiskan buat tidur doang.

Oke langsung besoknya aja ya, soalnya ya kebanyakan kalo diceritaain semua. Langsung aja deh pas pulang. Jam 8 kita pulang, kondisi pulang sama aja kaya berangkat, 2 jama sampe Teluk Semut trus naik perahu Ke Sendang Biru, mandi, ganti baju, makan, minum es kelapa, dan… harusnya sih langsung pulang. Tapi angkutan yang ada ngetem lama banget nunggu penumpang. Ya mau gimana lagi, cuma itu yang ada. Dan sepanjang jalan rajin banget ngangkut penumpang, jadilah lama kita sampe Malang. Padahal ngejar kereta Malabar yang Jam setengah 4 dan kita baru sampe Stasiun Jam 4. Kondisi pulang sama aja kaya berangkat jadi ga perlu diceritain ya hehe. Sampe Di Gadang kita bertiga pisah sama Dina. Trus karena udah telat ya kita langsung aja ke Terminal Arjosari buat naik bus. Akhirnya baru deh jam setengah 8 malem bis yang ke arah Jogja berangkat. Waktu itu naik bis Rosalia Indah dengan biaya ke Caruban 60 ribu, kalo ke Jogja 80 ribu plus makan. Bis-nya nyaman dan saking nyamannya ga nyadar tidur 4 jam tau-tau udah sampe Caruban di tempat makan. Habis makan gw pisah sama mereka berdua, soalnya bis-nya ga lewat Madiun, jadi gw naik bis Mira rute Surabaya-Jogja tapi lewat Madiun.

Yap, sampelah gw di kosan jam setengah 1 malem, langsung tidur dan….. sekian, hahaha.

About faris

just ordinary man View all posts by faris

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: